Juli 11, 2013

Rindu untuk Putri Hujan

Bismillahirrahmanirrahiim

Ada banyak hal yang terlampau ajaib dalam persahabatan kita. Terlalu banyak kebetulan yang menjadi titik temu jalinan kita. Dan akan ada banyak harapan menjadi lantunan indah dalam ikatan kita.. (Niksalsabiila)

Hmm, subuh ini, aku dipaksa untuk memutar kembali memori antara aku dan kamu. memori bagaimana aku dan kamu menjalin sebuah persahabatan. ah, banyak cerita yang pastinya tak perlu aku ceritakan semuanya. Salah satu yang menjadi hiasan dalam persahabatan kita, yaitu tentang banyaknya sebuah kebetulan yang menjadi titik temu jalinan kita. Seperti katamu, memang ajaib rasanya. hehe. dua kebetulan yang terakhir, menjadi pemicu dimana aku lagi-lagi harus mengakui bahwa keajaiban itu ada. Beberapa waktu yang lalu, kamu bercerita tentang Sahabatku asal Makassar yang bertemu dengan Umi-mu di Tanah Jogja sana. Sahabat yang cukup dekat denganku. Tak habis pikir, dia yang tengah berlibur sambil menjalani terapi khusus disana, ketemu dengan umi-mu. Betapa dunia hanya seperti daun kelor, kata pepatah. Masih kusimpan percakapan itu di gadget milikku.. >.<

Kamu : Mbak, kenal dengan mbak ria? anak kedokteran juga dari Makassar katanya. Umi bilang,   dia kenal sama mbak pipi.
aku     : hah? Ria siapa? mbak memang punya beberapa teman yang namanya ria.
Kamu : Khoiriah mbak. Dia kenal banget sama mbak katanya. Tau nggak, barusan umi telpon nanyain tentang itu. sekarang mbak ria ada di rumahku, bersama suaminya. 
Aku : Ya ampun, Subhanallah mbak tahu dia memang sedang dijogja, suaminya memang pernah tinggal lama disana. Kok bisa ada di rumahmu? dan kenapa sampai nyangkut ke mbak?
Kamu : Dia lagi ada urusan sama umi, sempat ngobrol-ngobrol lama, dan umi iseng cerita lah tentang mbak ke dia, yang notabene sesama anak kedokteran asal makassar. siapa tahu kenal. Ternyata eh ternyata, memang kenal, bahkan kenal dekat banget. ah, betapa dunia sempit, mbak. Dia senang katanya, di perantauan ketemu orang yang kenal sama temannya. Apalagi, teman yang kenalnya lewat dunia maya kayak kita. 
Aku : iya ya, aduh, benar-benar sesuatu yang ga disangka. ah, Umi ingat banget sama mbak. jadi pengen ketemu,  titip salam buat umi ya.
Kamu : iya mbak, salam balik katanya. trus umi nanya, mbak sendiri kapan nikah kayak mbak ria, trus kapan main ke jogja lagi.
Aku : #gubrak Pengen lagi ke Jogja. bilang aja sama umi, ntar mi kalo sudah nikah, baru honey moon ke Jogja. (eaaa) Bilang sama umi juga, mbak minta didoakan.. >.<
Kamu : iyaa, kata umi, didoakan selalu, semoga disegerakan, aamiin. *berasa tukang pos guee*
Aku : wakakakak. *aamiin di hati terdalam


Ah, aku nulis ini sambil Seyum-senyum sendiri. Hha. Kebetulan selanjutnya, kemarin saat aku ngepos gambar di facebook, beserta sebuah dialog yang aku kutip dari penulis yang tulisannya aku kagumi di dunia tumblr, bernama : Nayasa.  Dengan entengnya kamu bilang, kamu kenal dengan dia. Aaah.lagi-lagi. Orang yang kita kagumi di tumblr, tidak kita kenal sama sekali, dan tulisannya tentang rindu yang pernah kamu jadikan twitt, sekarang malah akrab sama kamu.  Adeuh. Bagaimana aku tidak mempertanyakan, teorimu tentang sebuah kebetulan dalam persahabatan kita itu.  Hha. Hmm, tapi aku sadar, tidak ada yang serba kebetulan didunia ini. Semuanya adalah campur tanganNya. Sang maha sutradara. Umi, Khairiah, dan mbak Nayasa hanya pelengkap dan pemanis kisah kita.


Ah, jadi rindu kamu. Hubungan kita yang sekarang memang tak seintens yang dulu, Malah pernah keegoisanku mendominasi, pengen kita kembali seperti dulu. Tapi aku sadar semua ada masanya. Seorang guru pernah bilang, Perasaan rindu itu memang terkadang menyiksa, tapi janganlah Anda berharap kehilangan rasa itu. Sebab, rasa rindu bisa melembutkan hati, meningkatkan rasa cinta dan juga media untuk introspeksi diri. Dan memang benar, rindu yang membuncah bikin aku sadar benar-benar cinta kamu #eh. haha. Hmm, Bagaimanapun mengenang segala hal tentangmu, bersamamu, kebaikanmu, melihat foto-foto kita dan menghayalkan kejadian yang pernah terjadi dibalik foto itu, cukup mengobati rinduku. eh, tak lupa mendoakanmu, agar kebaikan selalu menghampirimu. aamiin. 

Salam buat anakku yang dititip dalam rahimmu.. #eh muach :*



Tulisan ini buatmu, dari Pipi yang lagi rindu. :*
kau tahu, menulis ini sambil diiringi suara hujan diluar sana.
Kebetulan lagi kah, Putri hujan? *jitak*
Eh lupa, bilang sama umi, mumpung Ramadhan, mbak minta porsi doanya ditambah yak. hha

Makassar, dua ramadhan 1434H

9 komentar:

  1. Persahabatannya
    so Sweet bgt :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ya di.. doakan langgeng.. :')

      Hapus
  2. Uwaa....kirain dirimu nulis tentang apaan...kuliner ramadhan yang bikin aku ngeces2 atau ttg bloofers makasar. Ternyata nulis tentang iniiihh... :'(
    Asliii...melting plus meleleh-leleh....mbak piiii, tegaaaaahh....
    Aku rindu tauuu....
    Iyah, aku juga selalu terkaget2 sama sebagian (karena mungkin masih akan ada kebetulan dan keajaiban lain) kebetulan sekaligus keajaiban yg mampir ga kabar2 di antara kita berdua mbaakk..
    Aku loh, seriusan shock liat kutipan mb naya di poto itu...apalagi ttg mb ria...rasanya deg2an, soalnya umiku sampe nelpon...(kayaknya beliau ikut girang sama kebetulan yg satu itu...sayang kalian blm sempet ketemu... :') )
    Eh mbak, kebayang ga...kalo ternyata doa 2x lipat yg kamu minta di Ramadhan ini nantinya juga jadi sebuah kisah kebetulan antara aku sama kamu lagi...olaala....aku jadi deg2an...hahahaha....
    Ternyata pangeranmu tuh kenalanku juga....atau sodara sepupuku...pasti lucu....dan akhirnya kita sodaraan...#ngarep...hahahaaha...
    Miss u so badly mbak....salam dari dedek bayi, dia harus kenal sama tantenya satu ini... :*
    Persahabatan kita kan penuh keajaiban, rasanya meski tanpa intensitas pertemuan dan canda, kita selalu mampu menyatukan rindu.
    *ketjup kanan-kiri*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiks.. tau nggak, mbak ikut deg2an baca bagian ini:

      kebayang ga...kalo ternyata doa 2x lipat yg kamu minta di Ramadhan ini nantinya juga jadi sebuah kisah kebetulan antara aku sama kamu lagi.olaala.aku jadi deg2an. hahahaha.Ternyata pangeranmu tuh kenalanku juga.atau sodara sepupuku.pasti lucu.dan akhirnya kita sodaraan. #ngarep hahahaaha..

      deg2an tp ga bs ngebayangin, mimpi kali yee, lucu apanya, masa sodaraan ama kamu lagi, boseeen..wakakakak.
      iya, aku jg ga sabaran nunggu kelahiran ponakanku itu, kali aja bs digebet,hha. Ga sabar pgn taarufan..huhu :p

      ah, sebenernya mbak pgn crita banyak, tentang adukan rasa yg baru, tp nanti aja deh. tnggu kamu lahiran.. :D #eaaa

      *missyuuuu..peluk.. >.<

      Hapus
    2. brrr....akuuh ga relaaahhh kalo adukan rasa baru itu ga nyampe ke aku sbagai org jauh ptama yg dengerr...
      pokoknya sgera kutunggu kabar adukan rasanya via sosmed apapun....aku siap teraduk...hahahaha

      Hapus
  3. Balasan
    1. makasih kakak, kak tia terharu, apalagi sy pas nulis ini.. hiks. makasih ya kak, ah kangen chating2an di YM ama kakak lagi.. >.<

      Hapus
  4. Manis bangettt kak Pi... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, maniiiis.. #eh :)

      Hapus

your Comment??